Puak Kanan yang Kurang Isi?

Kurang isi (Gambar dari http://www.shaqura.com)

Seharusnya hari Sabtu ini dihabiskan dengan berlibur atau santai. Namun, tinggal di kota yang dibelenggu dek bermacam-macam isu terkini dari hak asasi kepada politik murahan kepada kapal selam kepada skandal seks bersiri; maka saya merajinkan diri menggali laman-laman sawang.

Setelah terbaca tweet saudara Najwan, saya senyum sendiri. Sokong dan tak sokong tapi lebih kepada menyokong. Beliau memperkatakan tentang orang-orang yang menyokong monarki tapi tidak membaca sejarah. Betul, tak dapat dipertikai lagi. Sepanjang percampuran, penglibatan dan pemerhatian, saya dapati bahawa kelemahan utama puak kanan adalah “mengia” tapi kurang membaca. Perhatikan dan baca komen-komen pemimpin puak kanan, kadang-kadang orang tidak cukup umur pun menggeleng kepala. “Kepala bapak kau” misalnya, adalah contoh ideal yang memanaskan media sosial tempoh hari.

Faktor kurang isi dalam perdebatan ini saya fikir disebabkan oleh berada di ruang lingkungan selesa. Isu yang kerap diputar adalah pembangunan, pembangunan dan pembangunan. Apakah dengan memberi pembangunan, maka rakyat harus menutup mata terhadap kemungkaran yang berlaku? (Saya masih rasional dan cuba mengelakkan perkataan ‘kezaliman’.) Pejuang siber yang pro-puak kanan pula saya lihat banyak yang ‘copy paste’. Ada juga yang menulis idea dan pemerhatian sendiri; tapi kemudian kedua-dua golongan ini gagal untuk membalas hujah orang lain dengan cara yang waras dan berhikmah.

Memang. Puak kiri juga saya lihat terlebih perasa dalam mengeluar kata-kata. Tapi, sebagai parti utama yang telah hidup selama 66 tahun (kita abaikan cerita ‘mati hidup semula’ lewat 1980-an), apakah kekasaran dibalas kekasaran? Kurang ajar dibalas kurang ajar? Kebiadapan dibalas kebiadapan? Pernah saya membela Ambiga yang menjadi musuh ketat sebilangan orang di laman sosial lalu dengan tak semena-mena, datang seorang lelaki dan berkata “dia mesti lesbian” (kerana Ambiga dilabel penyokong LGBT, maka saya kena tempiasnya). Dangkal. Cukup dangkal!

Kemudian, saya lihat juga, kebanyakan pemimpin puak kanan ini kurang membaca. Atau terhad pembacaannya. Atau memang malas untuk mencari fakta. Lalu, dek kerana kurangnya modal untuk berbicara, golongan ini main cakap saja, hentam keromo tanpa ada isinya. Mungkin bangga kerana mampu ‘menggoreng’.  Mereka tak sedar barangkali; orang yang mendengar cakap-cakap mereka sebenarnya memproses setiap patah kata lalu menterjemahkan maksudnya. Maksud itu kemudian kosong dan rapuh.

Kurang isi oleh puak kanan ini begitu ketara dengan penganjuran acara mereka. Saya mengerti dan menghormati hak mereka menunjuk taat setia, namun persoalan besar yang bermain di benak saya adalah APAKAH MEREKA TIDAK TAHU AKAN SEJARAH ATAU SEMEMANGNYA BUAT-BUAT LUPA? Bila cakap lebih dan terbuka, tak semena-mena dipanggil penderhaka. Lalu saya memilih untuk berkata dengan penuh bahasa.

Hari ini, saya mengharapkan perubahan oleh puak kanan untuk lebih kritikal dan bukan emosi. Biar ada barisan kanan yang benar-benar sedar akan ‘game changer’ yang dipukul canang Sang Ketua, lalu kembali memberi isi kepada perjuangan. Bukan hanya omongan menanahkan telinga. Baca, kaji dan bercakap secara waras dan diterima akal! Ah, ini zaman Google, zaman buat ucapan sendiri. Tak perlu ucapan berapi, tapi bukan datang dari hati sendiri! Ingat, rakyat adalah juri yang menghakimi.

Saya tinggalkan ini hari ini:

He didn’t say that.  He was reading what was given to him in a speech.  ~Richard Darman, director of the Office of Management and Budget, explaining why President Bush wasn’t following up on his campaign pledge that there would be no loss of wetlands.

Advertisements

Tinggalkan komen

Filed under Isu

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s